Minggu, 27 Mei 2012

MENGGILA DI GBK



BURUNG.... yups.... pasti semua tahu burung... tapi bukan... maksud gue burung beneran.
Tolong pikiran kalian jangan kesana.


Beberapa orang punya hobi pelihara burung.... nggak temasuk gue...
kenapa?...
alasannya simpel..
gue pikir itu hobi yang... sorry... nggak “berperikeasmaraan”....

*kita check*......

Orang mandiin burung - padahal belum tentu dia sering mandiin pasangannya,

ngasi makan/nyuapin  burung - padahal belum tentu sering nyuapin pasangannya,

ngobrol sama burung - padahal belum tentu dia rutin ngobrol sama pasangannya,

siul-siulin burung - padahal belum tentu dia sering siulin pasangannya.




Tapi... ya gitu... setiap orang di muka bumi ini berhak memilih hobinya sendiri-sendiri, berhak berdiri sendiri dan berhak nampar muka sendiri... maka sudah sepantasnya gue harus menghargai... konyol aja, ketika gue nggak suka burung, trus gue putus tali silaturahmi dengan orang yang suka burung. 
Mahatma Gandhi bisa ngangis darah di alam sana.


Selain pelihara burung, masih banyak  hobi-hobi lain beretebaran menuh-menuhin jagat raya... termasuk salah satunya....
Nonton sepak bola.

Nah, ini lebih mengenaskan.....

kita nontonin orang yang..."ngejar mati-matian itu bola, ketangkep, eh malah di tendang lagi".... bukankah kita sama aja ngelakuin pembiaran terhadap orang-orang yang suka "ngejar-ngejar pujaannya, jadian, abis itu, di tendang"?...
*yasalam, entah apa hubungannya*


Well,
Gue hobi nonton bola, sekalipun, masih tergolong standart dan dalam taraf yang nggak “akut-akut banget”,
  orang yang lebih memilih nonton bola ketimbang nungguin istrinya yang sedang melahirkan, adalah orang-orang hina yang terjerumus dalam hobi nonton bola AKUT-AKUT BANGET... bahkan.... es-aa-er-aa-peee....
SARAP.


Hobi nonton bola gue boleh standart, tapi soal ngidolain klub... gue tergolong fanatik. Gue bisa angkat tombak seandainya ada yang berani nyepelehin klub kesayangan gue... ya sekedar diangkat aja tombaknya... nggak masalah dong ya.


Dan selayaknya rencana Tuhan, fanatisme gue jatuh ke sebuah klub dari negeri MENARA SEDENG Italia... yakni......
*jreng jreng jreng*

INTERMILAN.

Sadapppp.

#backsong - Bangun Pemuda-Pemudi.

                                                                  -_-_-_-


Nah, beruntung banget buat gue,  tanggal 23 mei 2012 lalu, para punggawa-punggawa INTERMILAN berkunjung ke INDONESIA. Kenapa 2012?... kalo mereka berkunjung tahun 45, udah pasti di tombak Jendral Sudirman. (di kira penjajah)

Sebagai INTERISTI sejati, tentunya gue seneng banget, gue jadi punya kesempatan buat nontonin mereka. Ini jarang-jarang loh.  
Rasio ngeliat mereka langsung itu.... 0.001567423 banding 0.87321215778.
(Itung aja sendirik)
Jarang bangetlah pokoknya.


3 hari berselang, pas tanggal 26-nya, gue ngambil kesempatan langka itu... gue datang ke GBK dan jualan merchandise... ya enggak lah... gue datang buat nonton dong.
Sesuai rencana, malam itu INTERMILAN bakalan beradu langsung dengan TIMNAS Indonesia. Kronologinya kayak gini...

Di GBK....

Gue masuk stadion bersama satu orang lainnya (kami datang berdua), langsung mengarah ke sektor tujuh, kemudian berhadapan langsung dengan gerbang pengecekan tiket yang di jaga ketat oleh pion catur berbadan bongsor... Sekuriti.

Berhubung kami muka Glodok... proses ngelewatin sekuriti pintu gerbang berjalan lancar. Paling kalo kami ngebawa barang elektronik mencurigakan, kami hanya bakalan di curigai sebagai tukang dagang hape, beda kalo kami punya muka Timur Tengah, pasti dituduh bawah bom ato jualan biang parfum.

Setelah tiket di cek, kami masuk.


Pas nyampe dalam GBK apa yang terjadi?..... gue ngedapetin kesan awal yang nggak asik...

Pertama...
Gue pikir GBK ini bukan tempat yang nyaman buat dijadiin tempat nonton bola, posisi tempat duduk jauh banget dari lapangan... gimana kita bisa ngeliat  jelas pertadingannya?.. sekalian aja tribunnya  pindahin ke monas.. biar jauhnya makin nyata.

Kedua...
Gue sempat nyesel beli tiket kelas dua, semua di luar dugaan gue.....
Sebelumnya gue pikir itu tiket udah masuk di level yang nyaman, ternyata nggak, dengan tiket itu masih aja gue nggak kebagian tempat duduk, parahnya, posisi tribun gue ngadap ke salah satu gawang, dengan begini bisa di pastikan gue nggak bakalan ngeliat dengan jelas kemelut di depan gawang sebelah.


Gue beli tiket buat nonton bola, bukan mau menyembah gawang.....


                              “YA KUMBA KUMBA KUMBA EOH!!” (mantra penyembah gawang)           


Beruntunglah kekecewaan gue nggak berlangsung lama... seketika memudar di kala para punggawa-punggawa INTERMILAN masuk ke lapangan....
Gue langsung terpukau.
Di tambah lagi gue nyelip di antara INTER CLUB INDONESIA (ICI) yang terus-terusan neriakin yel-yel dengan bahasa yang pura-pura gue mengerti (mereka teriak-teriak pake bahasa Itali ato apalah itu).
Gue makin terpukau.



Menjelang kick off, ada hal konyol kejadian, dan nyuri perhatian gue...

Dari sisi lain lapangan keluarlah secara berurutan  manusia-manusia dengan rompi berwarna ijo stabilo. Rombongan itu jalan berbaris rapih, kayak semut nyari makan, kemudian berpisah untuk menuju posisinya masing-masing yang berada di sepanjang pembatas keliling lapangan... masing-masing menempel di sana dengan jarak setiap orang 10 meter... selanjutnya mereka ngadap ke penonton...


Semacam ironi.
Gue udah susah-susah fokusin pandangan gue ke lapangan biar yang tanding keliatan, mereka malah belakangin itu lapangan.....
*geleng geleng*
Sepertinya mereka orang-orang galau tingkat dewa yang patut di selametin.
Diberkatilah mereka.



                                           “MAJU TAK GENTAR, LIAT ULAR GEMETAR.........................”

SIAPA MEREKA?
 
Pastinya bukan Hansip.
Mereka aparat kenyamanan... yang kalo di jalan raya suka nilang disaat kita lengah.
Polisi.


Nggak tahu kenapa, pas mereka mulai lewat terdengarlah “huuuuhhhhhhhhhhhhh” yang berkepanjangan.... di ikuti kata-kata (gue tafsirin)  makian yang nggak seharusnya di ucapin.



Di teriakin kayak gitu, para polisipun jadi keliatan layaknya rombongan ondel-ondel yang salah tingkah.




video


Apakah teriakan-teriakan ini sudah semacam kebiasaan yang dilakukan para SUPORTER setiap ada pertandingan?, atokah para INTERISTI yang hadir dominan korban penilangan?...
Gue nggak tahu.
Soalnya.. seumur-umur... ini (baru) kali kedua gue nonton bola di stadion, pertama kalinya, di daerah gue nan jauh di sana. Itupun masa dimana bulu ketek gue baru mulai tumbuh, udah lama banget.


Kick off........

Pertarungan di mulai semua memanas, pemain memanas di lapangan, begitupun suporter memanas di tribun. Kalo di taruh telor di tengah stadion, bakalan langsung kerebus mateng. Gue pun jadi ikut-ikutan panas dan bersemangat, bahkan perlahan mulai lupa kalo berdiri di posisi nggak menguntungkan.

Timnas dan Intermilan terus beradu.

#GARUDADIDADAKU  #FORZAINTERMILAN




Belum seperempat jam pertandingan berlangsung, hal konyol kejadian lagi, di tribun...


Mulai ada orang reseh yang nyalain flare.....

                                                 "kejar daku, flare ku pindahinnnn..."

Rupanya, menyalakan flare di dalam stadion adalah semacam tindak kriminal, karena, nggak berapa lama, munculah para ijo stabilo (baca polisi) yang datang entah dari kayangan mana. Secepat kilat, bak ular daun kebelet boker, mereka menyusup di kerumunan para penonton. Melakukan pengejaran terhadap flare.

Lucunya, flare itu diestafetin, jadi para ijo stabilo sempat sangat kesulitan. Ketika mereka mulai mendekati flare, penonton lainnya akan berteriak, “keatas, keatas!!!” ato “kebawah, kebawah!!!”, tentunya itu ngasih komando biar  flare-nya di pindahin kearah yang berlawanan dengan  arah datangnya para ijo stabilo.
Para ijo stabilo di pelonco secara mengenaskan.

Insiden ini berlangsung hampir sepanjang pertandingan, sampe para ijo stabilo keringatan dan ngos-ngosan. Kasian banget. Mungkin kalo gue yang ada di posisi ijo stabilo-ijo stabilo itu, gue bakalan langsung cabut pistol, kokang, jederrr!! Nembak jidat sendiri.


Timnas Vs Itermilan terus berlanjut.......


Serunya nggak bisa di tawar....


Posisi gue yang selayaknya penyembah gawang otomatis semakin terlupakan...



Di sepanjang pertandingan, kejadian di tribun, masya ampun...

Gue sampe heran, di tengah-tengah pertandingan penting begini, ada aja hal yang di lakuin para INTERISTI, mereka nggak bisa diam kayak bayi kebakaran jenggot, sibuk sana, sibuk sini, sibuk cipokan, sibuk pelukan,  malah beberapa saat sempat mengabaikan Javier Zanneti dan kawan-kawan yang udah sedemikian membabi buta menyerang TIMNAS kita.

Contohnya, saat nurunin bendera raksasa ini,


video



Tapi sayang bendera segede gaban ini gagal di bentangin, entah kenapa mereka ngesetnya kebalik, grrrr.

Padahal kalo berhasil, 

Satu......!
Gue jamin bakalan tambah heboh, itu bendera gede banget!, seumpama Markus Horison di tidurin di atas bendera itu, dia tak ubanya upil di atas buku gambar. Gede banget deh pokonya!

Dua......!
duuuuu......aaaaaaaa....... Sarimin isi dua....

Tiga......!
Gue jamin, perhatian para pemain INTER bakalan kecuri, dan mereka tambah semangat, selanjutnya bisa menang gede deh.


pluit panjangggggggg......


Pertandingan berakhir dengan skor 4-2, 4 buat INTERMILAN, 2 buat TIMNAS.


Overall, acara gue ke GBK malam itu sangatlah menyenangkan. Gue nggak nyangka, kesan awal gue tentang GBK dan posisi tempat yang kurang nyaman terbantahkan saat pertandingan klub sepak bola kesayangan gue di mulai, semuanya berubah menyenangkan, apalagi di sekeliling gue ada ratusan bahkan ribuan suporter yang nggak henti-hentinya bersemangat sepanjang pertandingan.
Impresif? Banget.



Kesimpulannya?

Mungkin kayak gini...

jangan menilai segala sesuatu pada kesan pertama yang terlihat , karna saat kalian tahu lebih dalam bisa aja itu nggak seburuk yang kalian pikirkan.
*semoga nyambung*


Sampai jumpa di Italy, INTER.....!           
*ngayal monyet*


caooooooo!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar